*Blog ni masih separuh siap sejak diimport dari wordpress hosting. Maaf atas kesulitan.

Selasa, 23 Disember 2014

Tercedera, tahukah bila?

Hari ni 23/12/2014.

Aku seperti biasa bertolak keluar dari rumah jam 9.10, sampai di ofis jam 9.30.

Hari ni hujan, jadi sampai lambat sikit.
Mana nak tahu hari ni akan jadi hari malang aku.

Lepas aje letak kereta, aku bergegas ke lif. Disebabkan pejabat aku terletak di tingkat 16, maka aku tak suka (dan cukup benci) sekiranya dalam perjalanan aku ke tingkat 16 tu lif terhenti di tingkat 2, lalu ada orang masuk sebab nak ke tingkat 3.

Atau boleh jadi lif terhenti di tingkat 10, orang masuk, lalu berhenti di tingkat 11 untuk dia turun.

Pesan aku, kalau sekadar setingkat gunalah tangga...

Yang aku nak cerita sebenarnya, bila aku kejar lif tu, lantai ada sedikit licin. Aku terseliuh. Sakitnya tak terjangka. Yang amat. Bukan seliuh biasa biasa kali ni.

Nak sentuh kaki pun tak boleh. Kasut ku buka, dan kaki dah membengkak real punya bengkak.

Nak jalan tak boleh, tak tahu seliuh biasa ataupun patah. Kaki aku pun dah naik ungu.

Aku mintak wheelchair kat pengurusan bangunan, dan lepas beritahu bos aku yang aku dah sampai di ofis dan nak kena pergi hospital, manager aku pun tolong lah hantarkan.

Aku ke Hospital Pakar Damansara.

Aku tak tahu berapa nak kena caj tapi surelah mahal gila sebab pergi hospital swasta.

Tapi aku ada medical card. Jadi pasal bayaran, aku dah tak peduli time sakit sakit ni.

Dan terseliuh, adalah salah satu accident yang akan di cover oleh pakej takaful kau.

Kali ni aku guna medical card company. Sementara aku masih kerja sinilah. Bila dah tak kerja nanti baru aku guna medical card sendiri. Sebab aku tahu, aku takkan selama lamanya dilindungi oleh medical card company. Bila dah tak kerja dengan diorang ni, maka di situ lah terbang habis segala benefit yang company bagi.

Dan semahal mana pun caj perubatan, bila sakit, duit tu kau akan rasa tak penting berbanding nyawa dan kesihatan kau sendiri. Itu pasal ada kisah raja, kerajaannya, sakit, dan segelas air di mana raja sanggup gadaikan semua kerajaannya semata mata segelas air.

Sekarang ni aku kat emergency dan tunggu giliran nak jumpa doktor.

Nanti kena x-ray. Kalau okay, maka okaylah. Kalau tak okay, maka kena refer specialist lah. Mujur semua tu di cover.

Sambil sambil tu aku update lah status ni.

Ada yang nak jumpa aku tanya pasal takaful?

Zarin
KPJ Damansara
11.36am

Rabu, 3 Disember 2014

Kereta ada, rumah ada, simpanan pun dah buat, apa lagi belum?

Dalam entri-entri yang lepas, dah banyak aku cerita pasal perbelanjaan, kereta, urus duit gaji, emas, simpanan, bla-bla-bla…

Ada yang komen tanya, ada jugak yang terus kontek aku kat borang maklumat hubungan kat belah kanan tu. Terus masuk e-mel aku, dan aku juga reply sedaya mungkin.
Pertanyaannya banyak berkisar tentang 5 topik di bawah ni:

1. Macam mana nak plan untuk kereta?
2. Kerja apa saya boleh join dengan kelulusan saya?
3. Boleh checkkan resume saya tak bang?
4. Macam mana nak cepat naik haji?
5. Saya nak pergi Korea, apa perlu saya ada, tempat mana best?

Jadi, terima kasih semua, aku dah jawabkan, lain masa aku buat entri pasal benda ni pulak.

Terima kasih banyak-banyak sebab bagi aku idea nak tulis pasal apa.
So balik pada tajuk asal ni, korang dah ada:


Kau dah dapat degree. Paling best kalau kau pinjam PTPTN tapi tak perlu bayar sebab dapat 1st class. Macam aku ni, payah la nak dapat 1st class sebab engineering bukan senang. Baik juga aku tak pinjam PTPTN dulu. Habis belajar, aku bebas hutang. Orang lain yang tak dapat 1st class? Sakitttt!


Dah ada kerja. Produktif kemain sebab mula-mula kerja semangat dia lain. Nak bayar hutang lagi, nak kawin lagi, jadi semangat dia power lah.

3. Simpanan.

Masa ni belum kahwin, jadi belanja tak tinggi. Jadi korang potong siap-siap 20-30% untuk simpanan. Lepas tu belanja. Kalau ujung bulan ada lebih, simpan lagi.


Awal-awal kerja dah ada. Cukuplah yang murah boleh nak buat jalan-jalan, pergi kerja balik kerja, bagus.

5. Kahwin.

Lepas 2 tahun kerja, kahwin. Kahwin pun simple, murah belanja, awek pun tak demand sangat, paham kesusahan bakal suami.

6. Rumah.

Disebabkan kahwin pun simple, maka korang ada duit lebih nak beli rumah. Rumah pun masa mula-mula kahwin ni beli yang kecik dulu. Dah ada anak, jual dan upgrade rumah besar sikit.

Ini semua kemudahan yang korang mampu sediakan, dan nikmati hasil duit gaji yang korang penat-penat kerja. Semua ni dah ada, apa lagi takde?

Semua benda kat atas ni dah boleh plan, boleh simpan sikit-sikit. Sementara kau masih kerja, kau mampu bayar benda-benda ni.

Dan step kat atas tu, aku follow perlahan-lahan dan hanya berbekalkan duit gaji sekarang (masa ni belum ada side income), semua tu aku dah ada. Syukur Alhamdulillah. Jadi kalau nak bermula, kau kena mula dari awal kau bekerja.

Dan bila tengok balik, banyak juga yang aku dah capai. Syukur Alhamdulillah. Tinggal nak kahwin aje. Dan ada anak. Dan kahwin lagi sekali.

Jadi apa lagi yang belum?

Aku ulang, benda kat atas ni kau boleh bayar sementara kau masih bekerja. Bagaimana kalau kau dah tak kerja? Maksud aku bukan sebab kau malas kerja jadi kau berhenti, tidak.

Tapi seandainya kau kena kemalangan/penyakit yang tak membenarkan kau bekerja.

Adakah kau ada perlindungan yang mampu melindungi kau?

Itulah perlunya kau kepada takaful.

Dan jujurnya, takaful ni bukanlah semuanya bagus. Ada pro ada contra. Kalau kau pandai melihat peluang di sebaliknya, takaful ni boleh bawa kebaikan yang banyak berbanding keburukan. Biar aku listkan sikit biar kau orang paham.

Kita mula dari keburukan sebab semua nak tahu benda ni kan?

Keburukan takaful:

1. Ejen insurans? Benci....

Kejap-kejap telefon paksa ambik insurans. Siapa bagi no telefon pun tak tahu lah. Bukan setakat telefon, dah la tu, kat shopping mall pun ada booth. Paling teruk, depan pintu pulak tu diorang taruk. Mana aku nak lari ni? Last-last sanggup ikut jalan jauh, masuk pintu belakang. Hehehe.

Aku bukan jenis macam tu. Jangan risau (dan jangan benci padaku)

2. Janji banyak, tapi akhirnya dicapati.

Awal-awal dulu, cakap sakit ni cover, sakit tu cover, akhirnya bila kau sakit nak claim, semua tak mampu cover. Ini masalah dengan agent kau sebenarnya. 

Ada setengah yang sampaikan ilmu sebelum close deal. Ada jugak yang tak kisah client tahu tak tahu, dia target close deal aje. Kau carilah yang jenis pertama tu. Kau senang, dia pun senang.

Aku jenis yang mana? Nak tahu, tinggalkan nama & no phone. Aku boleh terangkan. Entri-entri dalam blog ni pun aku beri percuma. Iklan pun tak letak. Semuanya percuma.

3. Kalau sakit baru dapat. Kalau kau tak sakit, kau bayar bodoh ajelah burn bulan-bulan.

Ini pun betul. Zaman dulu memang camtu. Tapi sekarang ni, banyak syarikat insurans/takaful dia dah cuba convert yang korang tak claim tu jadi cash value. Jadi bila kau tak claim, kau dapat lah balik duit yang kau dah bayar. Mungkin tak banyak tapi lebih baik dari takde.

4. Agent kau kejap-kejap suruh ambik polisi baru.

Ini memang betullah. Sebabnya…. Kalau agent yang full time ni, income diorang memang datang 100% dari polisi yang kau ambik. Makin banyak, makin banyak la komisyen diorang. Sebab tu diorang sedaya upaya suruh kau closeeeeee.

Aku pula?

Aku fokus pada keperluan korang. Kalau kau tak perlu, aku tak perlulah propose walaupun aku tahu kau mampu bayar. Cuma aku akan beritahu, kita ada produk A, B dan C untuk pengetahuan kau aje. Tapi aku tak paksa kau beli semua. Kalau kau perlu A, aku hanya akan bagi A. Melainkan aku rasa kau perlu B, aku akan cadangkan B.

Sebab aku pun benci agent-agent jenis paksa ni. Haha!

Gaji aku sekarang ni pun dah cukup buat aku hidup sederhana. Maka duit komisen yang ciput tu bukanlah keutamaan. Kesedaran korang, itu yang penting, terutamanya orang Melayu ni.

Kebaikan takaful:

1. Kau tak perlu risau bila kau susah.

Bila kau sakit, kau tak perlu susah-susah nak korek duit saving semata-mata nak bayar bil hospital.

Kalau umur kau 26 macam aku, bulan-bulan kau cuma bayar RM 200 sebulan, kau boleh dapat coverage 1,000,000 (sejuta) seumur hidup. RM 200 sebulan baru aje RM 2,400 setahun. Kalau kena bil hospital RM 15,000, mana nak cari dalam masa sebulan? Itu sebab, kita ada takaful.

Yang ni kau kena pastikan yang agent kau terangkan pada kau, apa yang kau boleh dapat. Biar kau betul-betul faham. Kalau kau malas faham, agent kau pun malas nak terang, nanti jadi keburukan No 1 tu semula.

2. Kalau kena emergency, on the spot kau masuk wad.

Ini ada dua. Kebaikan ada, keburukan pun ada. Kebaikan dia adalah, kau punya sakit kalau kau urgent, servis yang kau akan dapat, cepat berbanding dengan yang tak ada takaful. Juga kau boleh pergi ke hospital swasta. Hospital kerajaan pun kau boleh pergi juga tak ada masalah.

Cuma ramai antara kita tak sanggup tunggu lama.

Kalau kau perlukan pembedahan, pun secepat mungkin dia buat. Kalau sanggup tunggu giliran boleh lah pergi ke hospital kerajaan. Gomen staff pun walaupun dapat benefit, kena beratur juga.

Keburukan dia, ada sesetengah hospital bila lihat kau ada medical card (yang power, tentunya), kau tak sakit pun dia akan kata kau sakit. Ini kau kena hati-hatilah.

Sebagai orang yang pada awalnya skeptical pada industry insurans ni, aku dah kaji trend ni. Maka untuk aku tahu apa yang berlaku di dalam industri ni, aku pun jadi agent lalu belajar selok-belok. Dan sekarang aku dah nampak, maka aku pun share lah dengan korang.

Biar aku remind dari awal, korang kena knowledgeable. Kena berpengetahuan. Kalau doctor cakap kau sakit A, kau tahu sakit A tu apa simptom dia, apa possible cure dia dan sebagainya. Jangan terima bulat-bulat melainkan korang tahu lah korang kena sakit teruk (denggi/jantung/etc etc).

Hospital pun boleh survive hidup selama ni pun atas duit insurans korang tu la. Sebab tu bila kau ada kad, serta merta kau jadi raja dan dapat layanan baik. (Baik ada makna tuuu).

Tapi apa pun, benda takaful ni dah jadi keperluan. Walaupun kau tak ada banyak, sikit pun tak apa. Asalkan ada. Kalau kena keluar duit pun, tak banyak..

3. Kau nak tukar kerja? Takde masalah.

Ada ramai kawan aku beritahu, dia tak perlukan takaful. Kalau dia sakit, company dia kerja tu cover semua. Full. Semua ditanggung beres!

Sebenarnya.. Company aku pun begitu. Semua cover. Bukan setakat kau sorang, anak isteri pun dia cover. Takyah risau banyak. Sebab tu aku tak risau.

Yang aku risau, bila aku nak tukar kerja, semua benda ni aku dah tak dapat. Kalau company baru ada offer yang sama, baguslah. Kalau tak?

Sekarang ni company aku kerja cover semua all in. Isteri, diri sendiri, anak-anak sampai 5 orang. Baru ni aku dapat kerja baru, tapi coverage dia cuma untuk aku sorang.

Terfikir juga.....

Dan jugak coverage company ni bergantung pada prestasi kewangan syarikat jugak. Kalau dia untung, boleh la dia bagi benefit yang power. Kalau prestasi merudum, tak mustahil tahun depan kemudahan tu ditarik semula.

Dan kebanyakan kawan aku yang masuk Oil and Gas, sekarang ni dah ada 4-5 orang yang dah tak bekerja. Sebabnya? Harga minyak dunia turun. Maka syarikat minyak ni tak untung. Jadi dia terpaksa kecilkan saiz operasi lalu tawarkan VSS (voluntary separation scheme). 

Dapatlah pampasan tapi setakat mana bertahan? 

Mana pergi coverage power company tadi?

Semua kena bayar sendiri. Sebab tu aku tekankan dalam entri aku sebelum ni, “sediakan payung sebelum lemas”

4.  Takaful kau dilindungi PIDM

Tahu tak apa dia PIDM? Kau boleh lawat website dia untuk maklumat lanjut. PIDM ni dengan erti kata lain, dia ‘takafulkan’ takaful kau tu.

~~~~~~~~~~

Aku rasa, aku dah banyak bagi info ni. Apa-apa hal, kau boleh contact aku dengan isi borang maklumat hubungan kat atas kanan tu. Aku gerenti akan jawab walaupun lambat (Aku pun kerja, kasi chance la sikit). 

Nak tinggal no telefon, nanti orang yang tak berkenaan kacau pula.

Kita jumpa, aku terang dari mula sampai habis. Tak ada paksaan untuk close deal.
Aku cuma mahu membantu dan beri kesedaran.

Yang penting, jangan lupa bersyukur. Itulah kunci rezeki paling utama.

Boleh hubungi aku untuk aku rekemenkan agent yang bagus. Aku dah tak buat agent takaful ni.

Zarin

Petaling Jaya
3 Disember 2014

10 Safar 1436

Ahad, 9 November 2014

Kekecewaan, apa yang kau perlu buat?

Dalam buku kehidupan yang serba singkat ni, kau adalah penulis buku kisah kau sendiri.

Yang berbeza bagi setiap orang ialah, kau punya kisah tu kisah indah atau pun tak indah.

Kita selalu suka tengok buku cerita kisah orang lain, tapi pada masa sama kita lupa buku kita ni dah tertulis setakat mana.

Pernah ke kau orang rasa down dalam hidup? Terutama kalau lepas buat satu satu kesilapan yang rasanya macam tak boleh nak rewind kesalahan tu?

Aku ada. Bukan sekali dua. Tapi banyak kali.

Yang buat kau rasa apalah hidup ni celaka sangat? Kenapa benda kecik ni pun boleh buat kau rasa macam nak hentak kepala kat dinding? Atau boleh jadi kalau kau seorang ego, kau akan kata, kenapalah orang lain ni semua teruk teruk belaka?

Muhasabah diri.

Kesialapan (ganti kata kesilapan) yang korang lakukan tu sebenarnya adalah pelajaran berguna. Siapa yang tak buat silap maka dia tak belajar seumur hidup dia.

Ada masa kau gagal periksa.
Ada masa kau tak dengar kata ibubapa.
Ada masa kau putus cinta.

Lalu bagaimana pembawaan kau untuk hari esok?

Guna permikiran yang sama?
Melihat dari sudut sebelumnya?
Atau cuba berfikir dari perspektif berbeza?

Cuba lihat buku masing masing, dah berapa banyak yang kau tulis. Dan adakah kisah itu kisah baik atau pun tak baik?

Zarin
Kuala Lumpur
9 November 2014

Jumaat, 19 September 2014

2 tahun yang lama, atau sekejap?

2 tahun, bukan tempoh yang sekejap. Lama, Tapi rasanya sekejap.

18 September 2014, cukup 2 tahun aku dalam syarikat Jerman ni.

Hasil 2 tahun..

Macam-macam aku belajar, banyak negara aku dah singgah bekerja, ramai orang dah aku jumpa, dan dunia ni bukannya sempit. Walaupun dengan kepesatan ICT, dunia dirasakan jadi semakin sempit, tapi ICT cuma di alam maya. Realitinya, banyak benda yang kita belum tahu selagi tak teroka sendiri.

Dan hidup aku pun dari seorang pelajar yang banyak buat masalah dan selalu ponteng kelas, dah jadi orang yang lebih bertanggungjawab (konon).

Pada usia 26 tahun ni, orang kata masih mentah di dalam industri. Pengalaman masih kurang. Tak power. Baby lagi. Tapi bila dah bergaul dengan rakan sekerja sama-sama manager level yang rata-ratanya berumur 15 tahun lebih tua dari aku, maka....

Aku rasa aku lebih tua dari umur sebenar. 

Tapi tak bermakna aku berfikir kolot dan rigid macam sesetengah orang tua..Aku fikirkan semula idea-idea lama, dengan cara orang muda. Cara yang muda, kurang kompleks, dan juga lebih ringkas. Cara orang malas, tapi hasilnya sama.

Ramai kawan-kawan aku yang mana ideologi sebagai pekerja, cari kerja yang bagus. Kerja berapa bulan, lompat. Kemudian berapa bulan, lompat lagi. Gaji dah makin tinggi, tapi tak puas-puas lagi.

Ada juga pekerja yang bila dah duduk kerja dan rasa selesa di situ, dia akan stay di situ saja. Kerja tak seberapa, harapkan increment yang banyak bila sampai cukup tahun. Pekerja yang begini takkan berkembang jauh.

Ada kawan aku yang berotak bisnes, dan genuine Gen Y dan tak suka kerja yang terbatas masa, maka mereka buat bisnes sendiri. Ada jual produk sendiri, ada buat bisnes sewa kereta, ada yang jadi agen insurans, ada yang jadi pelakon dan banyak lagi kerja sendiri.

Aku?

Aku sasarkan hidup yang balance. Ada kerja tetap, sambil-sambil tu aku ada beberapa business sebagai pendapatan tambahan. Dan jugak ada rumah2 untuk disewakan.

Disebabkan aku engineer, jadi macam dah tertanam dalam kepala, biarlah apa yang aku buat ni dapat tolong orang. Tipulah kalau kata duit tu tak penting. Penting! Tapi bukanlah keutamaan aku sekarang.

Tak bermakna aku dah kaya. Tidak. Makan gaji memang boleh hidup senang, tapi takkan boleh kaya, melainkan kau berada di kerusi CEO.

Aku lebih berotak investor. Aku bukan berotak bisnes.
Atau mungkin aku berotak bisnes, tapi aku lebih pada strategic planning, bukan executor.

Aku lebih berotak manipulatif dan kreatif berbanding berotak opportunist. Tapi itu lebih baik dari berotak pasif dan tunggu peluang datang.

Cuma, kalau nak bisnes full time, aku tak ada masa. Aku sibuk bekerja, dan jugak masa aku lebih pada family. Duit, aku boleh cari. Anak dan isteri sekarang kalau hilang, belum tentu boleh ada semula, melainkan kalau aku kawin lagi.


2 tahun seterusnya?

Aku tak mungkin akan berada dalam company ni selamanya. Biarpun appraisal bagus macam mana pun, pangkat naik pun, aku takkan pencen di sini.

2 tahun lagi, aku sasarkan peluang tu bukan setakat datang, tapi aku yang cipta.

Sebelum umur aku 35, aku harap aku dah naik haji. Beranak 4 dan beristeri satu.

Income? Rezeki yang ada, aku ambillah. Tapi tak mustahil sebelum 40 aku akan jadi jutawan.

Pada umur sekarang, dalam masa 2 tahun ni, dah hampir suku telah tercapai. Jadi pasal duit, boleh tunggu dulu.

Selebihnya, aku serah pada Tuhan.

Aku ada target, aku cuba.
Dapat tak dapat, itu atas izin Dia.

Zarin
19/9/2014
Petaling Jaya

Isnin, 25 Ogos 2014

Hampir 35,000 views walaupun blog aku ni kuat 'tidur'

Salam semua, dan bertemu lagi kita.

Lately aku sibuk teramat. 

Soal kerja, soal kahwin, soal takaful, soal diri sendiri, yang mana bila aku nak cerita pun tak tahu ada sempat ke tidak.

Nampaknya blog aku ni kekal begini lah. Tidurnya lama, bangunnya sekejap. 

Satu tahun berapa post aje. Apa pun aku harap kalian jangan bosan, sebab kalau korang komen, aku gerenti akan balas punya.

Malas nak cakap banyak, lihatlah statistik di bawah. Tidur-tidur pun, dalam 3 bulan, dah naik 10,000 views dari 20k + ke 30k +.

Mohon jangan samakan blog ni dengan blog mainstream yang lain huhu. blog ni takde gambar gadis cantik untuk korang datang selalu, aku faham....




Semoga bertemu lagi. Kekal steady!

Zarin

Petaling Jaya
Poskod aku lupa
25.8.2014


Selasa, 15 Julai 2014

Mengapa aku benci Puduraya (atau Pudu Sentral)?

..hari ni aku ke puduraya. jam 7.45 dah sampai sini. disebabkan hari cuti dan juga puasa, maka jalan sangat lah lengang sebab warga kota tidur semula.

Satu benda yang aku benci dengan puduraya ni, parking tak ada. lepas diubahsuai dengan kos 30juta (kalau tak silap, mungkin lebih) beberapa tahun dulu, parking pun dah jadi sikit. pudu dah dinaik taraf jadi pudu sentral, jugak jadi UTC (urban transformation center) mengikut kepala otak najib masa tu.

Kat sini nak daftar perniagaan boleh, nak buat ic pun boleh, dah jadi macam one stop center. usaha yang bagus. tapi bila parking selalu penuh siapa yang nak pergi? kadang-kadang bangang jugak orang kerajaan ni fikir idea. nak buat macam-macam tapi fikir separuh separuh. nak buat UTC tapi ambik ruang parking. bila orang ramai tak pergi, dia salahkan rakyat balik, "kita dah sediakan kemudahan tapi rakyat taknak guna". ini double standard dan ini serius.

Mungkinlah dia nak galakkan orang naik pengangkutan awam jadi parking dikurangkan. tapi faham ke diorang ni kalau balik kampung mestilah penumpang akan bawak beg yang besar. beg yang besar tu kalau naik LRT kat KL ni orang pasti akan pandang kau semacam je sebab ruang untuk manusia dah jadi ruang letak beg. dah la LRT selalu penuh.

Bayangkan lah pulak kalau ada sedara datang dari kampung. kat sana manalah ada LRT ni semua. manalah mereka tahu nak naik. kalau naik pun confirm 90% sesat punya. jadi sedara mereka yang orang KL kenalah hantar. masalahnya bila nak hantar, parking tak ada. mungkinlah dia nak suruh kita drop and go aje depan pudu.

Cuma..

Siapa yang familiar dengan pudu ni pasti akan tahu yang jalan di depan pudu ni tak boleh berhenti, jadi macam mana lah nak drop orang? mesti kena naik atas baru turunkan penumpang. masalahnya parking tak ada.

Di pudu ni yang kelihatan cumalah mat indon dan juga mat bangla, juga tak lekang di mata ialah mamat yang belum apa apa lagi dah tanya, "abang nak gi mana?" padahal aku ni beg apa pun tak bawak.

datang mat saleh, harga tiket elok-elok rm30 boleh jadi rm40. aku kata korang menipu, korang kata mana ada, ini taktik meniaga, different target market maa!

Di gerai-gerai sini, ada kedai kain, ada kedai buku, ada juga marry brown, ada gerai jajan juga cikedis, yang mana bukan semuanya orang kita punya. boleh kata yang jual kain datang dari pakistan. yang jual makanan datang dari indonesia. ada juga yang berbangsa cina cuma kalau orang cina ni payah nak beza sama ada memang cina sini atau china mari.

Cina sini ke china mari ke, sama-sama tak tau cakap melayu.

India sini atau india mari, lagi susah nak beza sebab kebanyakan india mari, tahu cakap melayu. 
india sini, tak tahu cakap melayu. dah terbalik.

Perangai orang kita pulak, kalau dah dapat tapak meniaga atas kuota bumi, dia sewakan pada bangsa lain. Ini ajekah yang korang nak banggakan?

ini cuma sekelumit dari isi kota yang aku dah duduk selama 26 tahun ni.

apa nak jadi dengan UTC, aku tak pasti.
apa nak jadi dengan pudu, aku tak tahu.
apa nak jadi dengan Malaysia, korang lebih tahu.

Salam Nuzul Quran.

Zarin
15 Julai 2014
17 Ramadhan 1435
Kuala Lumpur

Sabtu, 5 Julai 2014

Germany vs France

Tengah malam tadi berlangsung perlawanan suku akhir antara jerman dan juga perancis.

Jadi aku pun ambillah peluang keluar, lepak kat mamak di Wangsa Walk.

Game yang seimbang. Walaupun hati rasa panas tengok mueller yang suka dive. dah la tu, berlakon jatuh buat-buat sakit. Walaupun aku nak jerman menang tapi tak suka la menang cara macam ni.

Lantak diorang la.

aku cuma menyokong aje. bukanlah sebab aku kerja syarikat germany maka aku sokong germany...mungkin kalau germany jumpa brazil ke colombia ke aku akan sokong yang lain pula.

Jarang sekali keluar malam. Selalunya aku jenis tak keluar malam. Tapi harini 3 pagi baru sampai rumah. Memang legend.

Salam 1-0!

Layan Brazil vs Colombia pulak.

Jumaat, 27 Jun 2014

Engineer memang selekeh.... Jadi?

Salam Jumaat semua.

Baru ni kecoh disebabkan tweet seorang budak ni yang kata engineer ni bukanlah calon suami yang sesuai.

Sebabnya: Engineering student ni selekeh.

Benar. Aku setuju. Setuju yang amat.

Zaman aku student dulu, memang kebanyakan engineering student ni selekeh (melainkan yang anak orang kaya tu lainlah, pergi kelas pun bawak kereta). Yang jenis anak orang kaya ni memang smart la pakai. Pergi kelas pun pakai Ralph Lauren punya polo shirt. Handbag pun pakai Carlo Rino.

Tapi..

Ramai antara kami yang pergi kuliah pakai t-shirt aje. Peraturan kampus banyak yang suruh pakai T-shirt berkolar sekurang-kurangnya. Tapi kami tetap pakai t-shirt, lepas tu pakai sweater atau pun jaket fakulti aje (adalah kolar,kan?). Orang suruh pakai kasut, tapi kebanyakan kami suka pakai selipar aje. Siapa yang bijak sikit, pakai Croc. tak tahu jatuh kategori selipar atau pun kasut.

Soal penampilan memang bakal engineer ni memang tak berapa nak jaga. Tahukah anda sebabnya?

1. Duit tak berapa nak ada.

Zaman student semua orang pun tak berapa nak ada duit. Duit PTPTN yang dapat tu bukanlah nak beli baju cantik-cantik, tapi lebih pada makanan, isi minyak motor, dan jugak barang projek. Ingat barang projek engineering ni murah-murah ke? Yuran kitorang pulak (terutama yang belajar swasta) adalah lebih mahal dari kursus yang biasa-biasa tu. Jadi lepas tolak yuran, duit yang tinggal pun dah sedia sikit. 

Aku tak pinjam PTPTN, lagilah tak terurus keadaan masa tu. Hehe.

2. Kerja kitorang ni banyak bermain dengan kawasan yang kotor. 

Cuba bayangkan, dalam makmal kejuruteraan nak pakai lawa-lawa nak buat apa? Dalam lab tu banyak mesin-mesin yang boleh bagi result yang fatal/hazardous. Ada alat pateri. Ada alat high voltage. Ada jugak foundry yang kotor-kotor. Kalau civil engineer pulak nak kena pergi berjemur tengah panas nak ukur jalan. Berpeluh-peluh tu....Lebih baik pakai pakaian yang selesa daripada pakai yang cantik-cantik. Antara T-shirt dengan baju kebaya, yang mana agaknya lebih selesa?

Kami bukan macam budak bisnes atau budak akaun yang kerja dalam ofis, dalam aircond....boleh pakai tie..boleh mekap takkan cair punya.

Bayangkanlah pakai necktie sebelah mesin-mesin yang bergerak, dalam debu-debu berterbangan. Karang tersedut necktie tu masuk mesin, siapa nak jawab?


3. Pakai cantik pun bukannya ada gadis-gadis untuk di mengorat.

Terimalah hakikat, fakulti engineering tak ramai gadis-gadis manis. Kalau ada awek pun, tak boleh lawan yang dari fakulti business/fakulti yang ramai gadis. Awek engineering jangan salah faham pula.....Anda semua adalah yang tercantik di fakulti kami. (tanpa mengambil kira fakulti lain, semestinya)

Dan harus aku akui, zaman student dulu walaupun fakulti aku ada library sendiri, jarang sangat aku study kat library tu. Kalau awal-awal sem ada budak baru masuk, memang aku hinggap kat library sendiri sebab selalunya budak-budak baru ni akan study sana (budak baru memang semangat pergi library).

Bila dah jadi senior masa semester 7 semester 8, aku suka pergi study kat library fakulti bisnes sebab pemandangannya lebih hebat. Pegang buku Thermodynamics atau pun Circuit Analysis, awek-awek semua pandang macam power je mamat ni. Padahal buku tu wayang je. Padahal subjek tu diploma punya subjek. Hahaha.

Tapi yalah, takde siapa pun yang lekat sebab kami ni tipikal engineering student - selekeh.

Cukuplah 3 sebab ni dulu. Ni semua zaman student lah. Kalau dah kerja, kemungkinan akan berubah jadi macam gambar di bawah, tak tahu asalnya dari siapa, aku terima dari group whatsapp. Kredit pada penyumbang asal.



Zarin
27 Jun 2014
28 Sya'ban 1435
46350 Petaling Jaya

Sabtu, 21 Jun 2014

Takaful - Perlindungan kepada kewangan kita

Salam hujung minggu.

Dah lama rasanya saya tak tulis soal kewangan.

Kali ni kita bincang soal takaful/insurans.

source
Cakap pasal takaful, kita selalunya sangat menolak (reluctant) dan rasa pun macam dengar tak dengar. Kalau ada orang telefon (telemarketer) cakap pasal takaful, selalunya kita akan jawab, 

"oh saya dah ada polisi" walaupun tak ada pun sebenarnya.

atau pun 

"maafle saya tak minat, terima kasih", letak telefon cepat-cepat, block number terus.

Dua jawapan paling femes. Hatta saya dulu pun selalu sangat berpegang pada dua skema jawapan ni setiap kali orang tanya. Hehe.

Kalau ada booth insurans pun, kita akan mengelak dari lalu kat situ. Sanggup lalu jalan jauh beb!

Tapi....

Tahukah anda, selain nyawa, takaful juga boleh bertindak sebagai satu bentuk perlindungan kewangan?

Perlindungan kewangan atas pemilikan harta benda

Berapa ramai yang kat sini ada takaful?
Atau pun tak sedar pun dia ada takaful?

Macam mana pula kita kata kita tak sedar pun kita ada takaful? Dan macam mana pulak takaful boleh beri perlindungan kewangan?

Okay, sekarang ni, siapa yang dah beli rumah? Kalau anda beli rumah secara pinjaman bank dalam 10 tahun kebelakangan ni, memang SAH yang anda dah ada takaful. Takaful untuk beli rumah dipanggil Mortgage Term Reducing Takaful (MRTT) atau pun kalau pinjaman konvesional kita panggil Mortgage term Reducing Assurance (MRTA).

Secara bahasa mudahnya kita boleh kata MRTT/MRTA ni akan bayarkan semua baki hutang kita sekiranya kita hilang upaya kekal/ sakit ilat tak mampu bekerja / meninggal dunia.

Jadi hutang-hutang rumah yang kita belum habis bayar tu, takaful ni akan bayarkan semua. Dan selamatlah ahli keluarga kita daripada kena tanggung hutang rumah kita yang beratus ribu/juta tu. 

Kalau tak ada takaful tapi cuma beli satu rumah, takde hal. Small matter orang kata.
Tapi kalau tak ada takaful tapi beli banyak rumah, siapa agaknya nak tanggung?

Jadi dah terjawab soalan-soalan yang tadi tu: 

siapa yang tak perasan dia ada takaful?    dan jugak
macam mana takaful melindungi kewangan kita?

Itu soal harta dari sudut pemilikan rumah. Kewangan kita dah dilindungi sebabnya waris kita tak perlulah gunakan harta pusaka kita untuk bayar semua hutang tu tadi. Selain rumah, ada juga bank yang offer takaful jenis ni untuk kereta. (",)

pssttt: dah berapa biji rumah yang korang ada? semua ada MRTT tak?

Yang paling penting, nyawa

Yang ni, kita kena pegang takaful adalah satu bentuk perlindungan. Perlindungan yang mana satu kumpulan orang setuju untuk bantu-membantu dalam risiko ahli yang lain melalui satu sistem sumbangan.

Hari ni semua bayar satu amaun untuk polisi yang ada medical card. Esok lusa salah sorang ahli jatuh sakit. Jadi sumbangan yang kita kumpul tadi, kita akan berikan pada ahli yang sakit tadi tu. Konsep yang diguna di sini adalah tolong menolong. Bahasa mudah lah tu supaya semua orang faham.

Kalau yang sakit tadi masuk hospital, bil-bil hospital tu dah setel. Kita cuma bayar amaun yang hanya sekelumit saja dari bil yang beribu tu.  

Jadi kat sini lah yang saya kata, di samping perlindungan kesihatan, duit kita pun selamat dari nak bayar bil yang mahal-mahal ni - Perlindungan kewangan.

"bro, company aku dah kaver aku. Kalau aku mati dia bayar, sakit pun dia bayar. Bukan aku aje. Anak isteri aku pun dia kaver beb."

Dulu.....saya pun begini lah. Mana tak seronok, company dah cover insurans diri sendiri. Kalau saya mati, cover sampai dekat suku juta. Dah cover anak isteri. Anak sampai 5, in patient, out patient semua dia cover. Isteri nak beranak pun dia cover! Boleh buat anak ramai-ramai.

Tiap tahun untuk bil hospital, full claim kalau ada surgery, auto renewal pula tu. Memang power company yang saya kerja sekarang ni.

Jadi saya sendiri pun tak rasa perlu ada takaful. Buat apa nak beli banyak-banyak kalau dah company kita cover ye tak?

Bila dah lama kerja, saya pun terfikir dua tiga soalan.

1. Jujurnya, saya pun tak tahu sampai bila saya nak kerja situ. Kerja makin lama makin serupa tahi. Bos pun makin lama makin tak best. Lama-lama mungkin kita akan chow.

2. Kalau chow, dapat company baru yang cover macam company lama, takde masalah. tapi macam mana pula kalau company baru tak power macam yang lama?

3. Selagi kita kerja, memang dia akan cover. Kalau dah pencen macam mana? Polisi dah takde. Kalau masuk hospital lepas pencen memang scary. Silap-silap duit EPF bayar habis kat bil hospital aje. Kerja swasta mana ada pencen! Kerja kerajaan okay le.

4. Tu kalau sempat pencen. Macam mana pulak kalau tengah kerja jatuh sakit ke, atau jadi apa-apa yang membuatkan saya tak boleh kerja lagi? Kalau kemalangan kat tempat kerja mungkinlah SOCSO boleh cover pencen. Tapi kalau tak? Mungkin company pun akan masukkan dalam medical board dan disuruh berhenti. Mintak dijauhkan, Na'uzubillahi min zaalik.

Ni antara soalan yang saya fikir. Inilah kebarangkalian yang ada dan mungkin berlaku. Mungkin terlalu jauh saya analyse, risiko-risiko ni memang kena fikir dalam-dalam, sebab saya seorang engineer.

Setakat ni dulu rasanya, siapa nak tahu pasal takaful dan teringin nak ada polisi takaful, bolehlah hubungi saya dalam kotak di sebelah kanan page ni. Saya contact balik kemudian. Saya boleh ajar, dan clearkan semua keraguan anda, sampai faham, insyaAllah.

Zarin
21 Jun 2014
22 Sya'aban 1435
Kuala Lumpur




Khamis, 19 Jun 2014

Outdoor @Tabur

Pernah naik bukit tabur?

Pernah dengar Bukit Tabur? Kalau korang pernah lalu MRR 2 selalu la Nampak bukit kat tepi tu. Tinggi dalam 500 meter, Bukit Tabur ni selalunya dikunjungi orang ramai pada hujung minggu.

Ada yang suka naik, ada yang suka ambil angin, ambil gambar, ada juga yang suka-suka takde kerja pergi naik hujung-hujung minggu.

Nak jadi cerita, Ahad lepas 15/6 aku dan kawan aku sorang ni naik la Bukit Tabur ni. Dari 2009 zaman aku student teringin nak naik. Tunda punya tunda punya tunda 2014 baru boleh naik. 

Ada dua bahagian yang selalunya orang naik. Tabur West, satu lagi Tabur East. Ada dua lagi yang orang jarang naik sebab bahaya sikit iaitu Tabur Far East dengan Tabur Extreme. Dan keempat-empat jalan ni takkan membawa ke puncak yang sama. Semuanya lain-lain.

Balik pada dua jalan yang biasa ni, Tabur West nak naik tu agak mendatar dan ambil masa lama sikt nak sampai ke atas. Tabur East pulak, lebih mencabar sikit sebab awal-awal dah jumpa cerun. Cerun dia pulak bukan calang-calang, semua main 70 degree ke atas. 

Aku dah lama tak outdoor sejak mula kerja 2 tahun lepas, aku tahu stamina aku memang tahap-tahap 0%. Sejak balik Korea hari tu pulak kerja aku makan aje. Balas dendam sebab tak dapat makanan Malaysia. Dalam masa tak sampai 2 bulan berat aku dah naik 20kg. Terbaik.

Oleh yang demikian, asalnya macam aku nak naik West. Tapi sebab awal tahun ni ada orang mati sebab jatuh, jadinya nak naik sebelah sana kenalah ada permit dan dibuka pada umum Sabtu Ahad sahaja.
Apa pilihan yang ada? Naik East lah!

Sebelum tu aku nak kongsi apa yang korang perlu buat sebelum naik Tabur. Tak kira mana-mana Tabur lah.

1.    Yang pertama, korang punya attire. Seluar aku galakkan seluar panjang. Nanti akan ada masa korang kena pakai lutut nak mendaki atas batu, Pakai seluar pendek tu boleh, aku pun pakai 3 quarter je tapi kalau calar-calar tu jangan cakap aku tak pesan pulak.

2.    Yang kedua, bawak air. Nak selamat, bawak la dua botol 500ml. Aku bawak sebotol akje tapi cukup-cukuplah. Sekadar nak quench thirst, bukan minum sampai kembung. Lagipun aku malas nak bawak beg. Aku cuma lilit beg pinggang aje. Cukup lah tu. 

3.    Yang ketiga, kalau ada glove, bawak glove. Aku tak bawak pun. Tapi lebih baik bawak la. Alasannya sama macam no 1 tadi. Akan ada banyak batu yang akan didaki, akan ada banyak tali untuk ditarik. Untuk genggaman yang lebih baik, pakai la glove. Kasut pun pakai kasut sukan. Kalau dah pro boleh aje pakai croc. Kalau tak pro, beringat sendirilah.

4.    Yang keempat, warm up! Stretching yang simple-simple pun takpe. Aku terlalu pandang rendah Tabur. Jadi buat stretching ala kadar. Setengah jalan, kaki aku dah lenguh-lenguh. Terlupa yang aku ni bukan muda lagi macam dulu dan trek dia bukannya macam Broga. Ini 10x lebih susah. Broga tu kau berlari-lari pun dah boleh sampai.

5.    
Masa yang diambil untuk naik dan turun tak lama. Kami naik pukul 9, pukul 10.45 dah sampai bawah semula. Kalau suka ambik gambar, mungkin lah sampai tengahari pun tak turun-turun.

Masa terbaik naik adalah lepas Subuh. Sempat la nak tengok sunrise. Malangnya hari yang kitorang plan nak naik tu, kitorang lewatkan sikit sebab ada World Cup England lawan Italy. Italy menang 2-0. Rooney banyak buang bola. Hampeh.

Nak cerita lebih, aku pun tak pandai. Tengok ajelah gambar-gambar yang ada ni. Itu pun bukan kamera aku sebabnya handphone aku hang haritu.

Dari highway, korang dapatlah tengok macam kat bawah ni.

Source
Source
Source
Sebelah kiri nampaklah empangan Klang Gate. Masa kemarau panjang dulu air dia tinggal sikit betul. 
tengok belah kanan nampak la bandar KL yang serba menipu.


Keseluruhannya, pengalaman dia boleh la dikatakan menarik. Kalau korang tak minat outdoor, sekali ni jelah korang naik Tabur. Taubat tak naik lagi dah.

Zarin
19 Jun 2014
20 Sya'aban 1435
Petaling Jaya

Isnin, 16 Jun 2014

Sedikit entri peribadi, boleh?

Jun 2014.

Musim World Cup.
Musim cuti sekolah.
Musim orang kahwin.

Bersusun-susun jemputan kahwin, memang super lah kalau nak penuhi semua jemputan. terpaksa lah skip sikit-sikit.

Yang mana yang aku tak sempat datang tu mintak maaf, lain kali korang kawin aku pergi, okay?

Hari ni aku tengok entry dalam blog aku ni banyak dah dikongsi, copy paste, orang baca, ramai dapat manfaat dari ilmu yang aku kongsikan tu. Tambah la sikit saham akhirat aku kalau korang amalkan.

Cuma sedih sikit la. Sebab takde link balik untuk blog aku ni lepas korang copy. Nanti diorang tertanya-tanya juga siapalah yang tulis benda panjang merapu camni. Kadi kan best kalau dapat lah kiranya korang kasi link balik kat blog aku ni. walaupun blog aku ni kategori update setahun 2-3 kali je, tapi isi dia aku sure bagi yang padduuu punya.

Jangan risau pasal kualiti, dan teruskan membaca.

Ada banyak yang aku nak kongsi akhir-akhir ni. Tapi sejak balik Korea, aku dah tak buat kerja engineer lagi, aku buat kerja management yang mana aku tersangatlah benci.

Mungkin sebab aku baru 26 dah kena buat kerja manager, hidup rasa tak puas lagi jadi engineer bawahan. haha

Ini lain kali aku cerita.

Teruskan membaca dan sharekan lah link kat kalau korang ada copy artikel panjang aku tu terutama pasal engineer dan jugak kereta, dua entry yang memang selalu orang baca. aku memang halalkan dunia akhirat.

Terima kasih!

Zarin
Harini berapa haribulan aku tak ingat
Kuala Lumpur

Khamis, 10 April 2014

Pulang!

Saya dah balik dari Korea.

Tapi sibuk yang amat tak sempat nak update blog.

Jangan bosan membaca..

Khamis, 20 Februari 2014

Why I love my beard

It has been countless times where I was told by my boss to shave in Korea. It is not easy to live with beard, unless you are a grandpa, a beggar or a homeless.

Beard has widely regarded as being messy and unkempt, and having a face as clean as baby’s bottom is encouraged. Doing business is easy with clean face. Working with Korean is also easier with clean face. It is a business standard conduct. But if you are an artist, it doesn't matter.